After All These Years

Postingan terakhir saya bulan Mei 2013, and now im back! Setelah 1 tahun lebih saya ga pake wordpress yg sy pikir ga lebih dr sekedar diary yg ga ada gunanya, ternyata masih dibutuhkan juga. Karna skrg sudah berkasta sudra lagi sy rasa ga ada masalah mau menulis disini lagi.
jadi 15 bulan saya seperti ini …

Di SMA, sy sdh berusaha sepenuhnya nyelesaiin amanat yg diberikan k sy, entah dg baik atau ga biar org laen yg nilai, aku tapeduli. Jd ketua mpk susah nyet. Sy rasa, momen2 sy aktif jd ketua mrpkn batu loncatan sy utk mjd pribadi yg seperti ini,berpola pikir begini, bersikap seperti ini,dan bertindak begini,halah. Serius, organisasi dan lingkungan org2 yg mau bekerja keras yg wktu itu ada dskliling sy,dan jg org2 malas, trnyta berpengaruh sgt besar dlm mmbentuk arin yg bernafas hari ini. Sy ga pernah nyesal kemal dg mereka semua. Tp sy nyesal krn sy bodo. Manajemen wktu tai, gaperna belajar, main keluar terus krna kos dan gaada yg peduli slai kwan yg hobi kengajak bermain huhu, dan jg kcanduan drama korea. Nilai sy jeblok. Stlh sy stepped down dr mpk, sy sadar penuh sy sudah bikin ortu sy malu. Dulu sy minta masuk ips biar pintar,tp nilai ttp sj jelek. Akhirnya dg segenap tekad dan ketakutan luar biasa sy pasang target selama setahun dikelas 12.

Gaada yg peduli sbnrnya,krna target sy ,masuk 3 besar nilai nun tertinggi ips d sma 7. Gaada yg peduli krna nilai un ga buat apa2 kcuali pajangan ijasah huhu sedii. Tp poin nya bkn disitu, poinnya adl sy bs maju saat wisuda krna juar yeeeeaaah apa bgt ya ky tai. Tp y bodo amat. Pnegn masuk ugm manajemen juga. Akhirnya tes sbmptn sana sini,tryout sana sini, ngejar materi un dr kelas 10 yg sy bodo dan malas naujubile tidur dikelas ngobrol ngatain guru huhu. Materi ips un 3th sy tekuni, lalu materi2 sbm sy lahap jg. Lalu pas tryout tryout disekolah hamlilah bs sekali2 ngalahin tmen2 yg juara diklas. Akhrnya materi 3th ips kekejar. Sbm insyaallah mantep, dan singkatnya target sy kecapai hamlillah rank 2 se ips sma 7 un nya yeayy. TAPI

sbmptn sy gagal. Utk persiapan sbmptn sndri sbnrnya sy rasa sy udah mantep. Tapi gini, awl dr semua ini sy pengen masuk jurusan HI, tp stlh pikir2 ah politik sy ga suka politik cape. Lalu manajemen ngoto bgt, org tua pengen bgt anaknya di akuntansi pdhl apa bgt akuntansi mah kek eek ngitung2 susah huhu. Tp krna sy ngotot manajemen akhrnya yaudah ya ortj mah oke2 aja. Knp manajemen, jd gini kebetulan ayah sy itu kerja,iyalah, nah dibagian manajemen perusahaan farmasi gtu, dr kecil sy liat pola kerja ayah sy sbg pimpinan yg beginj begitu,dan pastinya tegas,sekali. Dr kecil sy didik bgmn crnya jd org yg bs mandiri tnp brgntung org lain. Dan segala segala prinsip org tua sy diturunkan k sy krn sy mmg anak pertama dan cewek, knp ga cwo aja biar asik keren,huh. Dan bnyk2 lain krn mmg kt ibuk sy sifat sy sgt mirip ayah dan bgini bgtu,sy kagum skali dg pola kerja perushaan2 besar dan mmg serius,loyal dlm bekerja. Gila bgt asik ngantor ber ac wangi. Tl y btw ayah sy berawal dr salesman obat smpe skrg diposisi yv alhamdulillah. Jd bpk sy sekali lg, eh berkali kali blg kerja keras dan smua mmg hrus dr dasar gaada yg instan huhu. Yaudah jd pengen jd manajer bgtu haha enak aja mkirnya manajemen huhu.

Awlnya sy coba ikut undangan d3 ugm jurusan manajemen, tp ga lolos. Lalu stan jg ga lolos, krn emg ganiat sih, lalu undangan milih s1 manajemen doang jg galolos. Lalu krna sy pikir sy sdh melewati setahun penuh perjuangan,doa,ikhtiar dsb sy akan lolos dan cita2 sy trcapai, trnyata GAK. SY GA LOLOS. Stress sekali wktu itu antara malu,stress,stresss,depresi, smpe pengen mati aja rasanya. Emg kampret ya. Ugm itu berat sekali udh setara UI. manajemen itu dr 2rb yg dftar cm diambil seangkatan 60 org, ya pa ya ga tai bgt. Sebetulan jg sy gaboleh kuliah diluar kota yg sbnrnya tgkt prsaingannya ga segila ugm, krn sy punya tanggung jwb nemenin ibuk dan adek2 d jogja jg, krn ayah d jakarta. Dan jg biayanya masa ayah d jkt ibuk d jogja arin diluar kota. Gila bgt ga mungkin. Swasta? Nope. Dr jaman nabi adam sy udh pnya komitmen sm org tua sy gabakalan k swasta. Menurut sy, sya lho, udh susah uang, susah kerja. Susah uang jls,swsta larang bgt, ortu mampu tp gmn ya sekolah adek sy ini berdua ntar mereka yg menanggung beban haha. Susah krja, bkn hny sebatas ijasah yg dibuat univ itu, tp lingkungan jg. Sy sdr dirj bhwa sy mudah terbawa lingk sosial sy,wlaupun sy jg punya batasan2 sendiri thdp mrka. Tp pasti d univ swasta akan lebih santay dan pacuan utk maju tdk sbesar d negri, percaya deh sy dah 12 th sekolah haha. Jd ya bgtu,tkutnya nilai sy yg tak sempurna mmbuat sy susah mncari kerja. Yha ada yg nyaut semua tergantung orgnya ga sah bwa2 sekolah. Yha nyet percaya pa gak 90persen lingkngan mmpengaruhi kepribadian kan. Jd ya bgtu.

Akhirnya dg stress berat,gila bgt stressnha susah diceritakan. Jd stlh pengumuman sbm itu yg sy pikir jd kesempatan trkhir masa depan sy, dan trnyata gagal. Malu luarbiasa. Sy tutup smua koneksi dg org luar kcuali tmn terdekat. Sy malu krna sy bs dpt nilai un lumayan tp gagal msk ptn. Meanwhile yg nilainya biasa2 aja pd dpt ptn kan huhu. Yaudah kan krn sebulmnya jg udh komitmen bakal ngulang sbmptn tuphn dpn kl g lolos th ini . Yaudah pasrah dg mmbw semua aib k klg besar krna lebaran wakakak. Oya sy smpe2 ga sms tmen2 sma buat minal aidzin krn saking malunya takut ditanya, kowe saiki nengndi e rin. Hahaha. Naahhh tp lebaran kmren bw berkah jg. Sbnrnya sy tau klo abis lebaran itu ada tes mandiri uny sm d3 ugm lagi. Tp ga minat dah pasrah jg kan lelah. Lalu pas lebara k rmh om ditanyain dah tu apa ada tes d3 lg klo ada coba ikut aja ntar bs transfer dan blablabla akhrnya ayah setuju singkat crt sy ikut tes uny dan d3 ugm. Nah krna sy anak brbakti kpd org tua sy pilih semuanya akuntansi. D3 akuntansi sm parwi, trus uny s1 dan d3 akuntansi. Gila bgt. Krna stlh sy pikir2 d3 akuntansi lebi jelas drpd d3 manajemen kan manajemen teori, tp knp d paksain k praktek kok rasanya ga cocok lah. Eeeee hasilnya gila bgt, keterima d3 akuntansi ugm dan s1 akuntansi uny. Ya pilih ugm lah. Pdhl shri sebelum tes sy lembir nonton drama korea smpe ga tidur jd ky bodo amat gapeduli mau tes terserah sy dah pintar, gila bgt ya. Yaudah ttp y pilih d3 ugm emg cm d3 tp sy rasa fasilitas,kegiatan,dan komunitas jk sy d ugm mgkn akan lbh memudahkan sy dlm menuntut ilmu jd ya fix deh.

Jadi intinya, sy bersyukur dpt kuliah d ugm tahun ini. Walaupun sbnrnya ada kegagalan hingga sampai ke posisi ini dan kdg2 jg msh kecewa sm takdir yg digariskan tuhan smpai hari ini. Tp kmbali lg alhamdulillah mgkn yg sy rasa kegagalan d hidup sy sbnrnya kesuksesan d org lain. Mau minta apa lagi coba. Sy cm bs berharap stlh lulus nnt sy bisa lgsg kerja, kerja dpt duit mau bersenang senang hahaha gila bgt.
DAH BYE WORDPRESS :))))

Arin, jogja 26okt 14.

Speech Text

PERAN PEMUDA DALAM LINGKARAN NILAI BUDAYA, KARAKTER BANGSA, DAN CEKOKAN ARUS GLOBALISASI

Tak akan ada habisnya jika kita berbicara tentang kebudayaan Indonesia. Seni dan budaya yang merupakan karya dan implementasi dari kebiasaan, pola pikir, dan tingkah laku oleh para nenek moyang dan masyarakat pendahulu kita akan hubungannya dengan sesama manusia, makhluk hidup lain, dan bahkan dengan Tuhan. Budaya-budaya atau tradisi yang mereka lahirkan ini merupakan sebuah karya seni bagi kita yang berkesempatan untuk meneruskan dan menjaga hal berharga tersebut.

Warisan ini turun temurun dan secara bertahap diberikan kepada generasi penerus. sehingga, tanpa sadar kebudayaan menjadi sebuah kearifan lokal bagi bangsa Indonesia sendiri. Kesenian dan tradisi inilah yang secara perlahan semakin memperkokoh pilar-pilar karakter bangsa Indonesia. Disadari atau tidak, kehidupan berbangsa dan bernegara telah didasari oleh kebudayaan yang masih terus dijunjung tinggi, dan nilai-nilai yang trerkandung didalamnya telah berkontribusi penuh dalam menciptakan tatanan masyarakat yang teratur, arif, dan bijaksana.

Fase-fase tersebut secara panjang telah dilalui oleh banyak sekali generasi. Nilai budaya yang dijaga dan dijadikan pedoman dalam kehidupan sehari-hari sampai akhirnya terjadi fenomena dahsyat. Fenomena dahsyat itu adalah globalisasi yang memporak-porandakan semuanya. Dimana dunia semakin tidak mempunyai sekat sedikitpun. Berbagai macam informasi, gaya hidup, dan kebudayaan-kebudayaan asing masuk tanpa ampun. Contoh yang paling mudah bisa kita ambil adalah budaya K-pop yang sekarang tengah memadati seluruh penjuru dunia. Dan Indonesia juga merupakan bangsa yang terkena virus tersebut. Banyak para pemuda yang teradiksi oleh budaya K-pop yang kemudian mereka jadikan kiblat dalam berbagai hal.

Dari case tersebut, bisa kita tarik kesimpulan bahwa permasalahan besar yang dihadapi bangsa Indonesia adalah dari pemuda-nya sendiri. Dimana nilai budaya dan karakter bangsa mulai luntur dalam diri mereka. Kesenian dan budaya bisa dibilang hanya menjadi sebuah “kenangan” dari nenek moyang yang mereka sendiri tidak tahu harus diapakan. Kemudian kata pelestarian dijadikan senjata terakhir tanpa tahu makna dari kata pelestarian itu sendiri. Masyarakat dan para pemuda seolah-olah menganggap bahwa pelestarian berarti hanya “mengenang” kebudayaan yang telah ada, tentu saja tanpa mau secara langsung terlibat dalam seni dan budaya tersebut.

Selain serangan dari arus globalisasi, hal yang membuat seni dan budaya mulai hilang adalah acara televisi yang sema sekali tidak realistis. Sekarang ini banyak sekali stasiun televisi yang menggambarkan pola kehidupan remaja yang sangat-sangat bertentangan dengan nilai dan budaya Indonesia yang ada. Sebut saja sinetron Putih Abu-Abu, Cinta Cenat Cenut, dan berbagai macam program lain yang memakai remaja sebagai tokoh utama dalam skenario yang tidak masuk akal. Dan penonton program-program seperti ini bisa dibilang sangat banyak, bahkan dari kalangan anak-anak dibawah umur. Secara perlahan program-program ini akan mengubah paradigma dan pola pikir penontonnya. Dimana mereka akan berimajinasi tinggi dan melupakan hal yang paling utama yaitu “sebenarnya hal itu bukan pola pikir dan perilaku bangsa Indonesia”.

Setelah hal-hal tersebut, bisa kita telisik sebenarnya apa yang membuat pertahanan para pemuda jebol sehingga ia tidak bisa memfilter berbagai macam budaya asing dan lifestyle yang dibawa oleh globalisasi, dan juga melupakan rasionalitas program televisi dengan realita yang ada. Kata kunci yang ada adalah penanaman pendidikan karakter di para pemuda itu sendiri. Jika kita berbicara pendidikan karakter, bererti kita bicara tentang bidng ilmu Pendidikan Kewarganaegaraan. Mata pelajaran PKn adalah mata pelajaran wajib yang diberikan disetiap jenjang pendidikan. PKn mempunyai andil penuh dalam penanaman karakter berbangsa dan bernegara bagi para siswa. Namun sayang, fenomena yang ada adalah mata pelajaran ini selalu diremehkan para siswa. Baik dari segi guru maupun sistem pembelajaran yang mereka gunakan cenderung tidak efektif, yaitu dengan cara menghafal. Kemudian makna tentang Pendidikan Kewarganegaraan itu sendiri tidak sampai ke para siswa. Hal ini tentu membuat para siswa ataupun pemuda tidak mengerti maksud dari diberikannya pembelajaran tentang nasionalis, patriotis dan sebagainya.

Disinilah benar-benar diperlukan kesadaran baik dari siswa, guru, maupun orang tua bahwa hal kecil yang diajarkan disekolah sangat memungkinkan berpengaruh besar dalam perkembangan budaya oleh para pemuda. Saat hal-hal kecil tersebut bisa diperbaiki meskipun secara perlahan, nilai-nilai budaya yang ada pada bangsa ini pun pasti akan kembali seperti semula. Dan perbaikan moral pemuda tentu menjadi kunci utama. RAHAYU INDONESIAKU.

OLEH : ARIN ANASTASYAH SUKMA

Sekolah, Sederhana Saja..

Ada yang tau SMA Negeri 7 Yogyakarta? Mungkin tidak semua orang tau ya. Sederhana saja, sekolah saya ini bukan sekolah yang meluluskan siswa-siswi penembus olimpiade SAINS Nasional, ataupun sekolah pencetak Atlet-atlet tangguh bagi Indonesia. Sesederhana saya mencintai sekolah ini.

Mungkin bisa dijelaskan bahwa SMA Negeri 7 Yogyakarta adalah SMA dengan peringkat menengah di Yogyakarta, itu berarti kami yang berhasil masuk ke SMA 7 bukanlah pribadi yang cerdas luar biasa. Tetapi, bukan pula siswa buangan. Secara akademisi, tentu kami masih kalah dengan sekolah-sekolah tetangga yang memang mempunyai siswa-siswi cerdas. Namun, di non-akademis sekolah saya cukup membanggakan. Setiap upacara hari senin, ada saja piala yang disumbangkan untuk sekolah. Hal itu merupakan bukti bahwa siswa-siswi disini juga berprestasi.

Sudah dapat gambaran mengenai SMA 7? Baik, saya akan langsung melompat ke sisi lain. Dipungkiri atau tidak, saya menemukan keluarga yang hebat disini. Baik angkatan sya sendiri, angkatan kekak kelas, maupun adik kelas yang bahkan masih menjadi junior kami. Siapa peduli mana yang lebih tua, mana yang lebih muda, disini tidak pernah ada kakak kelas yang tega menindas juniornya. Yang ada hanyalah cara bagaimana kami membimbing adik-adik kami untuk regenerasi. Entah kenapa saya merasa cinta dengan keluarga besar saya ini. Keluarga besar dimana saya belajar bagaimana menghargai banyak orang, memahami bahwa mimpi saya hanyalah secuil dari jutaan mimpi remaja, dan mengerti cara mencintai sekolah saya sendiri.

Suatu hal, apapun itu baik kecil maupun besar pasti mempunyai sisi positif dan negatif. Percaya atau tidak, dipungkiri ataupun tidak, karena seperti itulah kehidupan berjalan. Nah, disini saya akan mengaitkan dengan sekolah saya. Eits, ini hanya sampel, sekolah kalian masing-masing pasti punya baik buruk juga kan, keep it simple🙂. Kembali, bisa dibilang saya kecewa ketika teman-teman saya sendiri benci dengan secuil sisi negatif sekolah. Kalau sekedar benci sebenarnya mungkin wajar-wajar saja, tetapi menjadi tidak wajar ketika dia jadi memprovokasi teman-teman lain yang sebenarnya tidak tahu apa-apa. Ini jelas salah, sekolah tentu saja masih waras. Sekolah masih mempunyai banyak sisi positif yang sayangnya tidak semua siswa paham. Mungkin teori yang saya dapatkan adalah sesuatu yang buruk sekecil apapun itu akan menimbulkan reaksi publik yang sangat berlebihan. Tetapi, seluruh hal baik yang telah diperjuangkan belum tentu bisa menutupi setitik noda yang sudah dibuat.

Saya ingat betul, kakak kelas saya pernah berkata, “cintailah sekolah ini dek, karena yang sesungguhnya membuat terlihat buruk adalah oknum, bukan sekolah”. Kalimat yang luar biasa dari mas Dewan dan ketika itu saya langsung sadar bahwa mau atau tidak mau, saya, semua siswa harus mencintai SMA 7 tanpa terkecuali.

Sekali lagi, sekolah saya ini bukanlah sekolah yang luar biasa unggul dibanding seluruh sekolah lain. Bukanlah sekolah yang menduduki peringkat tertinggi se-kotamadya. Tapi, ada satu hal yang selalu saya jadikan dasar segalanya, prinsip saya adalah, “Jangan tanyakan apa yang telah diberikan sekolah untuk kita, tapi lihatlah apa yang sudah kita berikan kepada sekolah”. Dan Yudha, yang selalu mengingatkan ke teman-teman lain bahwa “Jangan lihat betapa hijaunya rumput tetangga, tapi bagaimana cara kita menghijaukan rumput kita sendiri”. Inti dari segalanya hanyalah kita tidak perlu melihat betapa hebatnya sekolah-sekolah lain, karena yang harus kita lakukan adalah bagaimana cara kita mencintai, menghargai, berkarya, dan berjuang untuk sekolah kita sendiri. Kita tidak perlu berkowar-kowar tentang buruknya sekolah kita dibanding yang lain, dan pada saat itu hal kecil yang perlu ditanamkan di persepsi masing-masing adalah bagaimana membuat sekolah kita yang terlihat masih kalah ini bisa menaiki satu step lagi dari yang sebelumnya, bagaimana cara mengejar step-step yang telah dilalui sekolah lain yang lebih hebat. Karena sesungguhnya yang berpengaruh saangaaaat besar terhadap perkembangan sekolah adalah kita sendiri, siswa. Bukan hanya manajemen pengelolaan institusi tersebut.

Apapun itu, baik kecil, besar, sumbangkanlah seluruh potensi, tenaga, prestasi dan ide-ide brilian pemuda-pemudi hebat seperti kita semua ini kepada sekolah. Perbaikilah nama sekolah dengan bekerja keras, berprestasi, berkarya, itu saja sudah lebih dari cukup. Sederhana bukan? Sesederhana itulah sya mencintai SMA Negeri 7 Yogyakarta. Anda sependapat?

SMA N 7 Yogya Siapkan Calon-calon Pemimpin

LDK MPK-OSIS 2012/2013

Tifa's journal

Dalam rangka pergantian pengurus OSIS dan Majelis Perwakilan Kelas (MPK) Wibhakta masa bhakti 2012/2013, SMA N 7 Yogyakarta mengadakan Latihan Dasar Kepemimpinan (LDK) pada Sabtu (10/11) sampai dengan Minggu (11/11) di Gedung BPKB, Sorowajan Baru, Banguntapan, Bantul. Acara ini merupakan latihan dasar untuk menyiapkan calon-calon pengurus OSIS-MPK sebagai pemimpin yang handal dan bermutu.

Setiap tahun, acara yang diikuti oleh 64 siswa ini memiliki

View original post 273 more words

Pupil’s Task : Book Recency

Judul                     :   My Sister’s Keeper

Pengarang            :         Jodi Picoult

Penerbit                :         Gramedia

Jumlah halaman     :         528 halaman

Penerjemah           :         Hetih Rusli

 Image

 

 

SINOPSIS :

Anna Fitzgerald lahir dari proses pembuahan dalam tabung. Beberapa jam setelah Anna lahir, ia sudah menyumbangkan sel darah tali pusat untuk kakaknya, Kate. Setelah itu Anna menjalani puluhan operasi, transfusi darah, dan suntikan untuk Kate agar bisa melawan leukemia yang sudah dideritanya sejak kanak-kanak.

Memang, untuk tujuan menyelamatkan hidup Kate-lah, Anna dilahirkan. Kelahirannya hanya untuk menjadi donor bagi Kate. Seumur hidupnya, Anna tak punya kesempatan untuk hidup sebagai dirinya sendiri.

Suatu ketika, Kate didiagnosa gagal ginjal. Ibunya meminta Anna menyumbangkan ginjalnya untuk Kate yang nyaris sekarat. Dan karenanya Anna harus bersiap-siap merelakan satu ginjalnya untuk Kate.

Menginjak usia remaja, Anna kini mulai berani mempertanyakan tujuan hidupnya. Sampai kapan dia harus terus menjadi penyuplai kebutuhan kakaknya? Hingga akhirnya dia mengambil keputusan untuk menggugat orang tuanya agar memperoleh hak atas tubuhnya sendiri. Keputusan itu membuat keluarganya terpecah.

Anna membuat sebuah keputusan besar dengan menyewa pengacara  bernama Campbell Alexander untuk menuntut kedua orang tuanya karena telah memanfaatkan hidupnya untuk keperluan donor.

Tiba saat di pengadilan, Anna menjelaskan semuanya serta memberikan bukti-bukti berupa keterangan dari berbagai rumah sakit dengan berbagai keterangan donornya. Setelah dipertimbangkan, hakim memutuskan Anna yang memenangkan penggugatan hak atas tubuhnya itu. Anna sangat senang dengan hasil keputusan itu. Ia merasa bebas dari tuntutan menyuplai kebutuhan kakaknya.

Namun, apa yang terjadi. Ketika keluar dari ruang pengadilan, Anna tertabrak mobil. Segera ia dilarikan ke rumah sakit. Sampai di sana, Anna pun tidak tertolong. Ia meninggal setelah memenangkan penggugatan di pengadilan.

Mengetahui hal itu, akhirnya orang tua Anna meminta agar seluruh organ tubuh Anna didonorkan kepada Kate. Setelah menjalani operasi, Kate dinyatakan sembuh total dari penyakit leukemianya.

Sejak lahir, Anna tidak bisa merasakan kebebasan atas tubuhnya sendiri. Bahkan sampai akhir hayatnya.

 

ANALISIS NOVEL :

            Jika dilihat dari segi cover, buku ini terlihat seperti buku umumnya, hanya saja ada suatu pesan tersirat yang ada di raut wajah anak perempuan yang ada di sampul buku. Apalagi dari segi judul “Penyelamat Kakakku” yang pasti akan membawa tanda tanya besar bagi para pecinta novel terjemahan. Dan itu semua terbukti dengan cerita yang ada di novel tersebut karena bisa dibilang genre novel ini adalah tragedi karena banyak sekali peristiwa-peristiwa yang akan menguras air mata para pembacanya.

            Selain hal di atas, banyak hal yang bisa dibilang membuat novel ini lain daripada novel-novel lain. Gaya bahasa penulis yang sederhana tetapi dengan alur yang tidak bisa ditebak. Penggambaran sudut pandang cerita yang sangat unik dan penanaman karakter di tiap tokoh yang kuat. Serta akhir cerita yang sangat berani mengambil “sad ending” tetapi tetap mempertahankan tujuan dan kedudukan tokoh utama sehingga para pembaca tidak akan merasa kecewa dengan akhir cerita yang cukup menyedihkan.

            Disamping kelebihan novel dari segi isi maupun tampilan seperti yang telah disebutkan tadi, pasti juga terdapat beberapa kekurangan. Salah satunya, novel ini bergenre dewasa dan ada beberapa potongan kejadian yang sebenarnya kurang pantas untuk ditulis dalam sebuah novel. Novel ini seharusnya bisa saja bergenre umum dan dapat dinikmati oleh banyak kalangan karena memang membawa pesan moral yang sangat besar. Tetapi, secara garis besar novel ini adalah buku yang bisa direkomendasikan kepada siapapun yang haus akan cerita-cerita tragis dan berbagai polemik antar anggota keluarga.

 

Waking up I see that everything is okay The first time in my life and now it’s so great Slowing down I look around and I am so amazed I think about the little things that make life great
I wouldn’t change a thing about it This is the best feeling
This innocence is brilliant, I hope that it will stay This moment is perfect, please don’t go away I need you now And I’ll hold on to it, don’t you let it pass you by
I found a place so safe, not a single tear The first time in my life and now it’s so clear Feel calm, I belong, I’m so happy here It’s so strong and now I let myself be sincere
I wouldn’t change a thing about it This is the best feeling
This innocence is brilliant, I hope that it will stay This moment is perfect, please don’t go away I need you now And I’ll hold on to it, don’t you let it pass you by
It’s the state of bliss you think you’re dreaming It’s the happiness inside that you’re feeling It’s so beautiful, it makes you wanna cry
It’s the state of bliss you think you’re dreaming It’s the happiness inside that you’re feeling It’s so beautiful, it makes you wanna cry It’s so beautiful, it makes you wanna cry
This innocence is brilliant, it makes you wanna cry This innocence is brilliant, please don’t go away ‘Cause I need you now And I’ll hold on to it, don’t you let it pass you by
This innocence is brilliant, it’s so beautiful, it’s so beautiful This moment is perfect, please don’t go away I need you now, it makes me wanna cry And I’ll hold on to it, don’t you let it pass you by

sejarah jogjakarta

It’s about Jogja’s Birthday!

Rafidha

menginggat tanggal 7 oktober kemarin adalah ultah jogja ,pada tau nggak sih sejarah jogja ? kota kita tercinta ?

Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan Propinsi yang mempunyai status sebagai Daerah Istimewa. Status Daerah Istimewa ini berkaitan dengan sejarah terjadinya Propinsi ini, pada tahun 1945, sebagai gabungan wilayah Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat dan Kadipaten Pakualaman, yang menggabungkan diri dengan wilayah Republik Indonesia yang diproklamirkan pada tanggal 17 Agustus 1945, oleh Bung Karno dan Bung Hatta.

Ujung sebelah Utara dari propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan puncak gunung Merapi yang memiliki ketinggian lk. 2920 meter diatas permukaan laut. Oleh para ahli gunung berapi (vulcanolog) internasional, gunung api ini sangat terkenal karena bentuk letusannya yang khas dan sejenis dengan letusan gunung api Visuvius di Italia. Sampai saat ini gunung ini gunung Merapi sangat aktif Puncaknya mengepulkan asap, yang merupakan panorama khas yang melatar-belakangi pemandangan kota Yogyakarta sebelah Utara.

View original post 1,015 more words

I’m at a payphone trying to call home
All of my change I spent on you
Where have the times gone
Baby it’s all wrong, where are the plans we made for two?

Yeah, I, I know it’s hard to remember
The people we used to be
It’s even harder to picture
That you’re not here next to me
You say it’s too late to make it
But is it too late to try?
And in our time that you wasted
All of our bridges burned down

I’ve wasted my nights
You turned out the lights
Now I’m paralyzed
Still stuck in that time when we called it love
But even the sun sets in paradise

I’m at a payphone trying to call home
All of my change I spent on you
Where have the times gone
Baby it’s all wrong, where are the plans we made for two?

If happy ever after did exist
I would still be holding you like this
All those fairytales are full of sh*t
One more stupid love song I’ll be sick

You turned your back on tomorrow
Cause you forgot yesterday
I gave you my love to borrow
But just gave it away
You can’t expect me to be fine
I don’t expect you to care
I know I’ve said it before
But all of our bridges burned down

I’ve wasted my nights
You turned out the lights
Now I’m paralyzed
Still stuck in that time when we called it love
But even the sun sets in paradise

I’m at a payphone trying to call home
All of my change I spent on you
Where have the times gone
Baby it’s all wrong, where are the plans we made for two?

If happy ever after did exist
I would still be holding you like this
All those fairytales are full of sh*t
One more stupid love song I’ll be sick

Now I’m at a payphone…

[Wiz Khalifa]
Man work that sh*t
I’ll be out spending all this money while you sitting round
Wondering why it wasn’t you who came up from nothing
Made it from the bottom
Now when you see me I’m stunning
And all of my cars start with the push up a button
Telling me the chances I blew up or whatever you call it
Switched the number to my phone
So you never could call it
Don’t need my name on my show
You can tell it I’m ballin’
Swish, what a shame could have got picked
Had a really good game but you missed your last shot
So you talk about who you see at the top
Or what you could’ve saw
But sad to say it’s over for
Phantom pulled up valet open doors
Wiz like go away, got what you was looking for
Now ask me who they want
So you can go and take that little piece of sh*t with you

I’m at a payphone trying to call home
All of my change I spent on you
Where have the times gone
Baby it’s all wrong, where are the plans we made for two?

If happy ever after did exist
I would still be holding you like this
All those fairytales are full of sh*t
One more stupid love song I’ll be sick

Now I’m at a payphone…

http://www.directlyrics.com/maroon-5-payphone-lyrics.html

Radar Jogja – Rubric Opinion

RSBI dan Eksistensinya

            Rintisan Sekolah Berstandar Internasional atau yang biasa disebut RSBI tentu sudah tak asing lagi bagi para masyarakat pada umumnya. Sekolah yang sudah mendapat predikat ini tentu sangat berbangga diri atas kategori yang tidak semua sekolah bisa raih. Untuk mendapatkan golongan sebagai sekolah dengan Standar Internasional atau berbasis bilingual tentu tidak mudah. Prestasi sekolah dan standar nilai murid selama beberapa periode yang menjadi acuan. Tapi ini saja baru mendapatkan predikat Rancangan SBI, belum SBI yang sebenarnya.

Berbekal predikat RSBI, baik SMP ataupun SMA sanggup mencuri banyak sekali hati masyarakat, terutama pelajar. Sekolah-sekolah tersebut menggembar-gemborkan predikat yang sebenarnya hanya kamuflase saja. Penulis menyebutkan kamuflase karena banyak sekali hal yang tidak sesuai dengan maksud standar bilingual sebenarnya.

Mulai dari  sistem tes seleksi saat Pendaftaran Siswa Baru. Tanpa bermaksud menyebutkan atau membuat image buruk untuk sekolah ini, penulis mempunyai pengalaman mencoba tes seleksi PSB di salah satu sekolah RSBI. Tes yang dilakukan disana sangat tidak profesional dan kalau bisa dikatakan cukup buruk. Sebagai sekolah bilingual tentu sekolah tersebut menekankan kemampuan Bahasa Inggris yang cukup kuat bagi para calon siswa. Karena tentu saja mereka akan dijejali pelajaran dengan guru-guru yang memakai bahasa Inggris menurut sekolah tersebut. Tapi pada kenyatannya tes bahasa Inggris hanya sebagai formalitas disana. Tidak ada tes yang benar-benar bertujuan melihat kemampuan siswa. Hal ini tentu menunjukkan bahwa sistem tes tidak benr-benar mencari bibit unggul. Ada juga sekolah RSBI lain yang penulis bisa bilang hanya sebagai buangan dari calon siswa yang tidak diterima dri sekolh SSN yang menggunakan sistem penyisihan menggunakal nilai akhir UASBN.

Di sisi lain, masyarakat ternyata  sudah banyak yang buta atas definisi sekolah yang benar-benar baik dan berkualitas. Masuk SMA atau SMP berstandar Internasional ternyata cukup membuat sebagian masyarakat terbuai oleh kehebatan kamuflase yang dipublikasikan oleh RSBI. Sebagian masyarakat menjadi merasa bergengsi jika anak mereka menjadi murid dari sekolah bertitle RSBI. Hal tersebut akhirnya mampu membuat mereka tidak menyadari bahwa anak-anak mereka akan dididik oleh guru-guru yang sebenarnya belum cukup mampu berbahasa Inggris. Tentu saja hal ini tak disia-siakan oleh para pengurus sekolah. Diatas harapan calon siswa baru yang berambisi bisa bersekolah di sekolah RSBI, mereka mematok harga diri yang cukup tinggi dengan biaya masuk yang selangit. Biaya tersebut belum terhitung biaya bulanan sekolah, biaya kegiatan tahunan, dan biaya gedung yang memang dua kali lipat dari sekolah berstandar nasional.

Sekolah-sekolah ini memang sekolah negeri, tapi mereka sudah berpredikat RSBI, jadi tak salah dan tak melanggar hukum sama sekali jika mereka menarik biaya yang sangat mahal karena itulah hak istimewa sekolah RSBI, dapat menentukan biaya yang ditarik dari siswanya dengan kebijakan mereka sendiri, tanpa campur tangan pemerintah daerah.

Kemudian ironisnya banyak sekali oknum masyarakat yang juga curi-curi kesempatan untuk menunjukkan kehebatan mereka bersekolah di RSBI. Dengan apalagi kalau bukan suap. Banyak sekali anggota masyarakat menengah keatas yang bisa dikatakan memaksa anak mereka untuk masuk ke sekolah RSBI. Padahal sangat jelas bahwa nilai mereka tidak cukup berkompeten untuk bersaing masuk RSBI. Tak perlu ditanya pihak sekolah menerima siswa ini atau tidak karena sudah banyak kasus seperti ini terjadi di beberapa sekolah bertitle RSBI yang ada di kota dimana penulis tinggal. Walaupun banyak anggapan neegatif dari masyarakat sendiri namun tetap saja, sekolah-sekolah ini mempunyai aura yang luar biasa hebatnya hingga menarik banyak sekali minat para calon siswa SMA ataupun SMP.

Tak akan jadi heran jika fasilitas pendidikan yang disediakan akan se-eksklusif biaya yang dikeluarkan, namun sayangnya seperti yang penulis katakan tadi bahwa banyak dari guru sekolah RSBI yang sebenarnya belum siap sebagai tenaga didik bilingual yang dibutuhkan oleh sekolah RSBI. Pada kenyataannya banyak sekali guru yang masih sangat dominan menggunakan bahasa Indonesia saat KBM berlangsung padahal buku acuan pelajaran menggunakan Bahasa Inggris. Tentu saja hal ini sangat tak sesuai dengan maksud sekolah dengan standar dwibahasa yang semestinya.

Sistem seleksi yang dilakukan RSBI pun terkesan matre yaitu denganmemadukan hasil nilai seleksi dengan jumlah biaya yang siap dikeluarkan orang tua calon siswa sesuai dengan kesepakatan dengan pihak sekolah saat tes wawancara wali murid. Akhirnya , siswa dengan potensi yang terbilang standar bahkan dibawahnya bisa masuk sekolah ini dengan biaya yang pastinya tak biasa. Tapi bagi siswa dengan potensi tak istimewa tentu akan dieliminasi jika ia tak mau cuma-cuma mengeluarkan biaya bagi sekolah. Dengan kata lain, siswa tersebut harus benar-benar cerdas dan berprestasi jika ia ingin mendapat biaya khusus, yaitu biaya yang jauh lebih murah dari siswa lainnya.

Selalu ada dalih yang dikeluarkan oleh sekolah RSBI untuk membuat paradigma positif kepada masyarakat, namun tetap saja pada akhirnya masyarakat sendirilah yang menentukan pilihan dan bagaimana cara mereka akan mendapat pendidikan yang layak. Tetapi satu hal yang harus diperhatikan, sekolah RSBI akan tetap bertambah seiring dengan sambutan yang baik dari masyarakat.

OLEH : ARIN ANASTASYAH SUKMA